Home Sweet Home (3)

Selasa Pagi minggu lalu, entah kena angin apa Bokap mau aja gw suruh langsung mandi untuk periksa kesehatan. Malam sebelumnya sih gw udah nyolot bilang, “Jadi untuk apa gitu gaji Bapak dan uang pensiun dipotong berpuluh-puluh tahun untuk ASKES tapi sampai sekarang tidak dimanfaatkan? Mending kasih ke aku gitu. Lumayan buat bayar arsitek.” Ngomongnya dengan becut sambil ngunyah timun dingin biar Bokap tau gw sebenarnya mulai naik tensi. Hahahahah…. Alhasil Bokap nurut untuk puasa setelah makan malam.

Maka memanfaatkan ke-bete-annya karena tidak sarapan meskipun gw sukses masak Ikan Acar Kuning, gw nemenin Bokap periksa ke Puskemas. Sebelum masuk ke mobil Bokap masih nanya, “Jadi aku g boleh sarapan?” Hahahaha…. Ketika gw tawarin bawa bekal nasi untuk nanti buka puasanya, dia menolak. Jadilah kami berdua sama-sama melewatkan sarapan pagi.

Untungnya karena Bokap sudah lansia, maka dia boleh melewatkan prosedur antrian pendaftaran. Langsung dirujuk ke Poli Lansia, Bokap berkali-kali dengan pede menjawab, “Saya (sakit) gula”, setiap kali ditanya apa keluhannya. Dan berkali-kali pula gw memotong dengan, “Engga Sus. Engga Dok. Bapak saya itu mau periksa gula. Dia tidak kena penyakit gula.” Lengkap dengan ketawa kecil macam ngeledek. Maka alhasil di Poli Lansia gw disemprot seorang petugas kesehatan dan dinasihati seorang ibu yang juga pasien. Mungkin bagi mereka gw semacam anak durhaka rengking 13 dalam daftar tunggu calon Malin Kundang berikutnya. Untungnya dokternya sedikit percaya sama gw. Gw jelaskan sama dokternya kalau Bokap sudah puasa dari terakhir makan malam. Hanya minum air putih. Bokap masih ngotot mendiagnosa dirinya kena gula dengan justifikasi kalau, “Saya kalo malam sering pipis, Dok. Sama Saya susah tidur dan sakit kepala.” Rasanya gw pengen menjatuhkan diri biar kedengaran suara gubrak gitu. Hahahaha…apa hubungannya sering pipis, susah tidur dan sakit kepala dengan gula?

Ibu dokter yang berusia cukup matang itu kemudian menyarankan Bokap untuk periksa darah lengkap sekalian periksa urine. “Nanti Bapak bersihkan dulu (sambil menunjukkan bagian ujung jari telunjuk kirinya). Buang sedikit dulu pipisnya ya, Pak. Baru ditampung.”, jelasnya sambil menatap Bokap.  Bokap angguk-angguk. Gw kemudian diserahkan sebuah kertas yang harus gw bawa ke meja pendaftaran.

Gw mengucapkan terima kasih dan langsung melesat ke meja pendaftaran. Sebelumnya gw sempat bilang ke Bokap buat duduk aja nunggu di depan Poli Lansia. Dari meja pendaftaran gw disuruh menyerahkan kertasnya ke Lab. Oleh petugas Lab gw diberikan wadah plastik untuk tempat urine. Dari sinilah serangkaian kelucuan terjadi.

Gw balik ke depan Poli Lansia dengan harapan ada Bokap yang duduk manis diantara pasien lain. Ternyata gada dong. Gw jalan cepat-cepat ke depan Lab yang di ujung bangunan. Siapa tau Bokap ngikutin gw ke sana tadi. Gada juga. Gw kelilingin itu Puskesmas, gada juga. Gw mulai panik. Takut Bokap kabur. Liat ke parkiran, mobilnya masih ada. Aman berarti. Gw akhirnya ke arah toilet. Dan sekonyong – konyong Bokap muncul bawa botol Aqua bekas di tangan. “Bapak dari mana?” tanya gw. “Ini.” sambil nunjukin botol Aqua. Gw ngakak keras-keras. “Pak, kalau nanti hasil tes urine Bapak bagus, ini gara-gara urine Bapak udah tercemar Aqua.” Tapi karena gw anak baik, gw pindahin aja itu sampel urin Bokap ke wadah plastik lalu serahkan kembali ke petugas lab.

Setelah itu gw ajak Bokap nunggu untuk pengambilan sampel darah. Sambil nunggu, Bokap ngerumpi sambil nunjuk ke satu pasien yang ternyata dulu pernah naksir sama seorang Bou pengasuh gw. Ahahaha… Tidak lama petugas lab keluar dan memanggil, “Ibu Salma. Ibu Salma.” Bokap yang pendengarannya memang sudah sedikit ngaco langsung berdiri dan mendekati si ibu tersebut. Gw senyum-senyum saja sambil main HP. Gpplah Bokap malu sedikit. Hahahahahaha…. Eh… dasar Bokap urat malunya udah putus bukannya balik ke tempat duduk, dia malah bantuin si Ibu Petugas Lab itu untuk panggil, “Ibu Salma, Ibu Salma.” Gw yang makin geli akhirnya melihat ke arah mereka berdua. Si ibu petugas lab itu juga menatap gw yang akhirnya bikin gw berdiri berjalan ke arah mereka. “Ibu tadi ambil tempat untuk urine buat bapaknya ya? Tadi ibu kan yang ambil? Saya kira buat Ibu.” tanya si ibu petugas tersebut. Gw ketawa, sambil bilang, “Iya Bu. Ini Bapak saya. Sudah bisa ambil darah?” Hadeh…. udah jelas-jelas ditulis usia 69 tahun di kertasnya. Ya kali kali deh ada lansia 69 tahun bisa operasi plastik hasilnya kek anak SMA model gw. Ahahahahaha…..

Maka jadilah gw berdiri dekat Bokap untuk ambil darahnya. Udah mirip kek ibu-ibu antar anak vaksinasi deh. Soalnya gw yang buang muka waktu jarum suntiknya mulai masuk ke kulit lengan Bokap. Hahahaha…habis itu gw pastikan tanya sama si ibunya apa Bokap udah boleh makan karena sudah puasa dari malam. Petugasnya sedikit bingung mendengarnya, “Emang disuruh puasa ya, Bu?”. Sumpe yeee…eike sampe bingung itu di kertasnya ditulis apa aja sih. Ini kok petugasnya kaga ngarti pasien diambil darah dan urine buat apaan. Gw jawab, “Engga Bu. Karena mau tau kadar gula darahnya makanya saya puasakan Bapak saya.” “Ya udah, tunggu hasilnya 30 menit yo Bu. Ambil di sini nanti hasilnya.”

Gw pikir 30 menit cukuplah untuk makan. Tapi melirik ke sekitar kok sepertinya belum ada yang buka. Memang sih, masih jam 9 pagi. Terlalu pagi untuk warung nasi buka. Gw akhirnya inisiatif lari ke Indomart beli Susu Ultra Coklat dan Sari Roti. Dan akhirnya kami semacam piknik sendiri di ruang tunggu.

“Jadi kenapalah Bapak bilang Bapak kena gula?” tanya gw sambil mengunyah roti sobek isi coklat itu. “Ya karena kalo malam aku sering pipis-pipis.”, jawab Bokap tanpa rasa bersalah. Gw ngakak hebat sambil bilang, “Bapak itu udah tua. Otot-ototnya juga sudah tua termasuk otot kantung kemihnya. Wajarlah pipis-pipis melulu. Emangnya Bapak pernah kalo luka lama sembuhnya?”. “Engga”, jawabnya sambil menyeruput susu coklat. “Hahahahaha….lagian Bapak makan nasi engga pernah porsi kuli kok ngotot amat sih sakit gula. Kalau semua pasien kek Bapak, nangis dokter. Kuliah cape-cape 5 tahun ketemu sama pasien yang bisa diagnosa sakitnya sendiri. ”

Lalu bagaimana hasil labnya?

“Bapak tidak ada gula darah yo. Dak ado infeksi jugo dari pemeriksaan urinenya. Kenapa Bapak sering pipis malam-malam mungkin saja karena prostat. Itu wajarlah Pak untuk lansia.” kata si Ibu Dokter di Poli Lansia.

Dan gw ngakak sepanjang perjalanan pulang denger Bokap ngomel sendiri yang menyesali runtuhnya diagnosa ngaconya. Puas! Feeling dan prediksi gw benar. Bokap yang sering ngata-ngatain porsi makan gw kalau ketemu bebong kek porsi nasi kuli ini mana mungkin kena gula. Wong porsi dan menu makannya udah kek Putri Indonesia. Sayangnya Bokap dari kecil kurang gizi makanya tinggi badannya tidak memenuhi syarat untuk masuk jadi finalis Putri Indonesia. Hahahaha…

Home Sweet Home (2)

BOKAP

Bokap pamit pergi buang sampah magrib-magrib. Gw ditinggalkan sewaktu mencuci piring di dapur. Kelar bersih – bersih dapur gw masuk kamar. Bokap belum pulang juga. Lama, pikir gw. Abang gw sekeluarga lagi pergi komsel.

Bokap: (tiba-tiba masuk rumah dengan rusuh) Nceh……

Gw: Di kamar, Pak. (membaui aroma sedap, gw pun keluar kamar)

Bokap: Tadi lewat tukang duren, ini matang pohon. Sudah dibuka, tinggal belah. Ayo makan. Kita habisi saja. Cuma beli 1. Takut g habis nanti kita berdua makannya.

Gw: Hahahahaha….ini nanti bukti kejahatannya bagaimana membersihkannya?

Jadilah kami seperti dua orang anak bandal yang makan indomie sembunyi-sembunyi tanpa izin ibunya. Duriannya rasanya pas manis legit pula. Makin nikmatlah rasa kejahatan itu. Hahahahaha…..

——————————————————————

Gw pagi – pagi sudah goreng tempe dan ikan sambil ngomel – ngomel karena nyamuk bandal merajalela menggigiti kaki.

Bokap (baru bangun trus ke dapur): Jadi memang ….. (ngelanjutin rumpian kemarin malam). Kenapa kau?

Gw: Ini g tau kok udah lewat subuh masih ada nyamuk sih?

Bokap: Kasih GPU lah.

Gw: (tetep ngomel sambil ngoprek-ngoprek kulkas cari bahan untuk masak sayur)

Bokap: Jadi memang….. (lanjutin rumpian yang tertunda tadi sambil meperin GPU ke kaki gw)

Gw: (meleleh)

——————————————————————

Kami janjian gereja pagi. Jam 6 pagi dong! Gw sih persiapan dandan mah cepet, cuma masalahnya sering sakit perut aja pagi – pagi. Alhasil berangkatnya 10 menit sebelum masuk. Hahahahah….

Bokap: Nanti kita parkir di atas aja. Di bawah sudah penuh. (ngebut)

Gw: (stress sama Bokap yang sok mau ngebut dengan mobil tuanya) Iyaaa…gpp. Terserah aja.

Bokap: Gpp kan?

Demi eksistensi diri meskipun belum sadar betul, gw nekat pakai high heels. Jadilah sejak turun mobil jalan mepet-mepet bokap berusaha menggandeng lengannya.

Bokap: Jangan pegang tanganku. Aku jadi bingung mau jalan ke mana.

Gw: Emang Bapak kira aku mau narik Bapak? Ini karena aku pake sepatu tinggi biar engga jatuh makanya butuh pegangan.

Bokap: (menggenggam tangan gw erat-erat sampai ke depan pintu gereja)

Gw: (meleleh) Untung Orang Batak kalau kawin mempelai perempuan gandengan sama pengantin laki-laki ya memasuki gereja. Bukan sama bapaknya.

Bokap: Kenapa rupanya?

Gw: Kalau bapaknya kek bapak udah liat borunya cantik begini pakai sepatu tinggi lagi trus diajak jalan cepat-cepat, apa g dilempar konde sama borunya?

Bokap: Hahahahah……

==============================================

ARYA

Di meja makan lagi makan sambil ngobrol sama opungnya.

Arya: (misah-misahin duri ikan) Opung, siapa ini yang masak ikannya?

Bokap: Itu tadi bou yang bakar ikannya.

Arya: Oooo….dibakar yo, Pung. Ikannya.

Bokap: Iya. Enak? Tambah  lagi kalau enak.

Arya: Iyo, opung. Enak yo. Bilangin sama Bou Nceh itu, biak dak usah balek Jakarta lagi yo Pung.

——————————————————————

Pulang sekolah, jatahnya Arya belajar sama gw. Gw pakai lembar kerja yang dipilih dari Pinterest.

Arya: Bou, kita belajar yok.

Gw: Sana ganti baju dulu, trus makan.

Arya: Aih, lamo nian Bou. Sekarang be.

Gw: Ganti baju cepat. Trus makan.

Arya: Arya ganti baju trus makan 3 suap trus kito belajar yo, Bou.

Dan Arya lagi senang dengan tantangan penjumlahan. Setiap kali dapat soal tambah-tambahan maka dia butuh tangan gw untuk membantu jika bilangannya sudah lebih dari 5.

Gw: Arya tu lah jago nian tambah-tambahan. Nah sekarang Bou kasih bulat-bulatan. Bou ajarin Arya pengurangan ya.

Arya: (liat semua tanda – kemudian dicoret jadi + dan semua soal dihitung seperti tugas penjumlahan)

Gw: (tarik nafas panjang – panjang)

——————————————————————

Arya punya geng main. Anak-anak tetangga sekitar. Rentang usianya tak terkira. Ada yang masih 3 tahun sampai terbesar SMP Kelas 1.

Arya: Bou, nanti kita lomba lari lagi yo. Gek sore yo.

Gw: (sibuk sama laptop) Ok. Nanti yo, jam 4 ya.

Arya: (lihat jam) Oke! Arya main dulu yo, Bou.

10 menit kemudian, Arya datang dengan Eldy dan Eca. Mereka berdua lebih kecil dari Arya.

Arya: Bou….ini udah ada Eldy samo Eca. Kita main yok. Main tangkap-tangkapan.

Gw: Haaaa? Kan belum jam 4.

Arya: Sekarang be lah, Bou. Main yok. Ini udah datang nah kawan Arya.

Gw: Bentar Bou ambil botol minum sama pipis dulu ya.

Dan jadilah mereka bertiga menunggu di depan pintu kamar mandi. Dan begitu buka pintu maka tiga krucil itu berlomba – lomba pegang gw sambil teriak, “Bou Nceh pasang!”

Gw: Haaa….curang!!! Kita hompimpa dong!!!

==============================================

ARDO

Si anak kedua yang umurnya belum genap dua tahun ini baru lancar berjalan. Butuh sekitar 2 hari untuk dia mau digendong sama gw.

Hari ke – 3, mamanya yang mau mandi menitipkan Ardo sama gw.

Gw: (putar YouTube channel Pinkfong) Kita nonton Baby Shark yok, Dek.

Ardo: (duduk manis di pangkuan gw) Waaauuuwwww….tutututututututu (ikutan nyanyi dengan kepala gedek-gedek kek boneka di dashboard mobil)

Gw: Hehehehe….emesh!! (cuil pipinya)

Ardo: Hehehehe….(liatin gw dan dengan gerakan tanpa bayangan jari gw yang di pipinya ditarik ke mulut)

Gw: (menjerit kesakitan) Adekkkkk…..kamu  menggigit kek berang-berang!

Ardo: (senyum manis tak berdosa) Hmmmmm……

——————————————————————

Tiap Arya sudah berangkat sekolah, maka kerjaan gw adalah gangguin Ardo sambil beberes rumah. Tapi sayangnya Ardo ini macam Puss The Bot di pilem Shreek. Mata bulat menggemaskan tapi kelakuan maak!!! Jual mahal kali pun balita satu ini. Maka demi mengeratkan tali silahturahmi di antara kami, gw sogok dia pakai album Uwa and Friends di Spotify. Taktik ini berhasil. Setiap kali lagunya gw mainkan, maka Ardo akan mendekat dan mulai goyang gedek-gedek sambil senyum-senyum sok imut.

Gw: (bernyanyi) Naik kereta api….

Ardo: (berdiri sambil goyang – goyang) Tut….tut….tutt…..

Dan biasanya HP gw berpindah tangan ke balita ini dan dibawanya menemani tidur siang.

——————————————————————

Setiap kali gw duduk dengan laptop atau di meja makan dan Ardo mulai deketin gw sambil mumbling tak jelas dan colek-colek paha gw artinya sudah jelas. Dia minta jatah preman: nonton channel PinkFong di YouTube.

==============================================

Home Sweet Home

==============================================

BIBIK MASAK

Gw baru nyampe rumah. Nyari Bokap ternyata ada di dapur. Mukanya becut.

Gw: Halo, Pak. Sehat?

Bokap: (kasih tangan menyalam) Hmm….

Gw: Kok mukanya becut? Bapak sudah makan?

Bokap: Belum.

Gw: Okeh. (lari ngibrit, ganti baju, balik ke dapur)

————————————————————-

Gw baru kelar nyapu rumah keliling. Dapur sudah bersih. Semua sudah makan.

Gw: (mau kembalikan sapu ke belakang lewat dapur)

Bokap: (datang tergesa-gesa bawa plastik) Ini ada ikan utuh dua ekor. Besok bakar ya.

Gw: (bengong) Lah…kan kita baru aja makan, Pak.

Bokap: Gpp, kita makan besok. Enak ini. Bakar ya.

————————————————————-

Saatnya makan siang. Bokap lagi cat carport. Gw baru mau keluar ajak Bokap makan, tiba-tiba doi udah keluar naik motor padahal belum mandi. Engga lama Bokap pulang.

Gw: Bapak darimana? Habis besuk orang sakit? Atau ada yg meninggal.

Bokap: (bawa plastik) Ini pisang kepok cuma 10 ribu loh. Coba liat, besar-besar loh ini. Enak loh digoreng atau direbus.

Gw: Hahahahaha…..kirain loncat karena ada yg kemalangan. Taunya cari jajan.

==============================================

BIBIK GO-CLEAN

Gw baru nyampe rumah. Udah kelar masak gulai ayam untuk arisan sore. Acaranya akan mulai 3 jam lagi. Gw mulai resah nginjak lantai ruang tamu yg sepertinya sudah lama tidak dipel.

Gw: Aku ngepel dulu ya, Pak.

Bokap: (ngedumel g jelas) Ini sayurnya belum loh.

Gw: Bisalah itu. Tinggal kukus kok.

Bokap: Ya udah cepat sana ngepel.

————————————————————-

Besok arisan yang lain lagi di rumah. Gw niat ngepel ruang tamu. Tapi baru bawa gagang pel ke ruang tamu mata gatal lihat dua lampu gantung nyokap yang penuh debu.

Gw: (ambil tangga dari belakang)

Bokap: (masih setia nge-cat car port nya)

Gw: (mulai manjat-manjat bertaruh nyawa untuk ngelap si lampu sambil dalam hati berharap Bokap ngelirik ke ruang tamu)

Bokap: (ngelirik gw dan gw ngelirik bokap)

Bokap: (lanjut nge-cat carport tanpa dosa)

Gw: (lirih) Nasibbbb!!!!

————————————————————-

Habis sarapan Bokap kasih amanat untuk gw bersihkan bak di samping washtafel. Bak kecil berkeramik putih itu mulai menguning. Gw coba bersihkan dengan Sunlight g mempan. Akhirnya keluarkan senjata andalan. Pake Vixal. Bokap lagi ngecat di area jemuran samping jendela dekat bak kecil itu.

Gw: Arrrrrgggghhhhh……(kesal karena harus melipat-lipat badan membungkuk demi menjangkau sudut-sudut bak)

Bokap: Ngapain sih? (nada tinggi, berdiri ngintip dari jendela)

Gw: Ini loh sikat bak. Kan Bapak yang suruh.

Bokap: Ngapain sih mesti begitu? Yang cepat aja kerjanya. Biar selesaikan ketikan yang aku suruh.

Gw: Ini namanya all in,Pak. Paripurna. Bekerja sepenuh hati. Kerja kerja kerja kek semboyan Pak Jokowi. (akhirnya memutuskan masuk dalam bak)

Bokap: (ngedumel panjang pendek)

Akhirnya si bak kecil itu kinclong kembali seperti yang pernah gw ingat waktu SMA. Malamnya waktu gw berniat mandi ala Cleopatra, ternyata air di kamar mandi besar udah tiris.

Gw: Paaaakkkk (teriak) kira-kira nanti malam air bakalan jalan g?

Bokap: Kenapa emangnya?

Gw: Ini udah kotor banget bak mandinya.

Bokap: Kalau g cape, tolonglah bersihkan baknya. Ah…inang, jalan itu nanti malam airnya. Bersihkanlah ya bak mandinya.

Gw: (bengong, mulai baca doa dalam hati liat bak yang segede gaban itu)

Alhasil tangan gw keriput. Kulitnya kering merana dianiaya Vixal dan keknya IQ gw turun banyak. Gara-gara kebanyakan menghirup baunya Vixal.

==============================================

ASISTEN KEBUN

Akhirnya perjuangan bersihkan lampu gantung selesai. Ruang tamu sudah selesai dipel. Gw baru aja kelar menyapu ruang makan. Lagi kumpulkan nafas untuk ngepel trip 2.

Bokap: (bawa plastik besar, pegang kunci motor) Ayo kita ke coklat dulu yok.

Gw: (bengong) Ha? Sekarang?

Bokap: Iyalah. Ayok. Udah lama loh g dilihat.

Gw: Ini gerimis loh, Pak.

Bokap: (masuk lagi ambil kunci mobil)

Gw: Niat bener yaaak!!!

Gw akhirnya ikutan setelah memastikan Bokap cuma mau ke kebun coklatnya doang. Bukan apa-apa, soalnya gw belum mandi dan sudah bergelimang debu. Sepanjang jalan gw meperin GPU ke betis, tangan, dan leher demi menghindari nyamuk. Di kebun coklat gw mulai keliling lihat buah mana yang sudah bisa dipetik.

Gw: Itu Pak.

Bokap: (datang bawa galah bambu) Mana?

Gw: Itu tapi di atas banget. Ada 3 Pak.

Bokap: Ah, tinggi kali itu. G bisa ngambilnya.

Gw: Tapi sayang, Pak. Buahnya besar- besar. (sambil mulai tepuk-tepuk nyamuk nakal yg mulai gigit betis dan tangan)

Bokap: (ngedumel g jelas, menghilang trus kembali dengan galah bambu baru yang panjangnya 2x lipat badannya)

Gw: (ngakak)

Kami pulang bawa 2 plastik besar yang penuh dengan buah coklat.

================================

ASISTEN PRIBADI

Rumah bersih, dapur bersih, tugas masak sudah selesai. Sudah berencana untuk masuk kamar untuk kencan dengan laptop.

Bokap: (datang bawa Kidung Jemaat, Buku Ende dan sebundel kertas) Tolong bikin buku acara ibadah arisan. Liat contohnya dari sini ya. Lagunya cari yang familiar. Bikin 7 versi ya. 4 Bahasa Indonesia dan 3 Bahasa Batak.

Gw: (bengong)

Sampai sore gw masih setia di depan laptop. Ngetik lagu lengkap dengan not angka ternyata memakan waktu yg lama.

Bokap: Coba bikin roti panggang dulu.

Gw: (turunin kacamata)

Bokap: Udah selesai dulu itu ngetiknya. Udah berapa versi selesai?

Gw: Baru mau 2.

Bokap: Lama sekali sih.

Gw: (elus dada) Ampun deh. Bapak pakai mesin tik aja g lulus kok berani-beraninya protes.

================================