Kwetiaw Sapi 78 Mangga Besar

Anak Gowl Jakarta pasti pernah dengar Mabes dong?

Bukan Mabes Polri. Mabes yang gw maksud adalah Mangga Besar. Ini tempat wisata kuliner malam yang terkenal dengan Chinese food, durian dan ular. Biasanya kalau ke sini dengan Pak Keriting makannya tidak jauh dari bakmi babi. Dia suka bakmi, gw suka babi.

Kemarin kepala gw pusing sesiangan. Perkiraan gw sih karena pusing dengar kebutuhan dana perbaikan rumah yang meledak plus cuaca yang ndak enak. Akhirnya tanya Pak Keriting apakah dia bisa keluar kantor seperti orang normal lainnya  jam 5 teng untuk makan bareng. Awalnya gw hanya ingin makan nasi goreng abang-abang di pinggir jalan sambil ngobrol nongkrong lihat lampu-lampu kota. Iyeee….gw senorak itu jadi anak Jakarta.  Tapi perkara kebelet pipis dan pertanyaan mau makan di mana ini mengubah rute perjalanan kami.

Untung ada Babang Nex Carlos, YouTuber yang menunjukkan keragaman makanan dengan cara yang beradab, yang kasih rekomendasi tempat makan di Jakarta. Awalnya mau ke Sunter tapi karena ditanya lagi sama Pak Keriting, kita mau kemana akhirnya emosi, muntab trus lihat video lainnya jadilah memutuskan ke Kwetiaw Sapi 78 Mangga Besar. Biasanya kalau ke Mabes gw jadi kenek yang bilang, “Kiri, Pir!” biar si Pak Keriting cari parkir. Tapi kali ini karena ada Waze gw bisa marah-marah sepanjang jalan sambil bilang, “Kok emosi gw jadi ndak stabil gini ya?” Hahahaha….

Kwetiaw Sapi 78 Mangga Besar ini letaknya tertutupi dengan warung-warung tenda yang menghampar sepanjang jalan. Tadi malam kita pilih duduk di bagian dalam dekat kulkas. Mata gw nemu si Badak tersusun di bagian bawah. Gw happy. Kita disamperin sama pelayan yang berhijab yang membawa menu. Gw tanya makanan rekomendasi di sana apaan. Mbaknya jawab, “Kwetiaw Goreng Daging.” Sip…gw pesan satu sama Badak satu. Pak Keriting pesan Kwetiaw Kuah Seafood sama teh tawar panas. Mbaknya baik menurut gw. Dia ramah dan membantu. Ketika gw pesan supaya makanan gw tidak diberikan bawang merah goreng untuk taburan dia menjelaskan hanya menggunakan bawang putih goreng sebagai bumbu sambil memastikan gw tidak punya alergi dengan bawang putih. Lalu satu poin lagi, ketika gw emosi lihat Pak Keriting berusaha membuka dengan gigi plastik rempeyek yang diambil dari meja kasir, Mbaknya menawarkan untuk membantu membukakan dengan gunting. Sayang, gw lupa tanya namanya.

Makanan kita datang lumayan cepat. Pertama lihat mikirnya porsinya sedang. Tapi ternyata pas kenyangnya. Kwetiaw gorengnya menurut gw sudah enak tanpa ditambahin apa-apa. Keseimbangan rasanya sudah tepat. Irisan dagingnya juga banyak dengan ukuran yang manusiawi, ndak kek atm gitu. Gw tambahin cabe yang disediakan, jadi kurang bahagia karena sedikit menarik rasa ke asam tapi ndak pedas. Akhirnya minta cabe potong. Menurut gw lebih enak dengan cabe potong karena gw cuma butuh tambahan rasa pedas saja. Kwetiaw kuahnya Pak Keriting juga enak. Kuah beningnya rasanya ringan dengan bawang putih goreng yang dicincang ada dimana-mana. Baksonya banyak, ada udang sama cumi juga. Pak Keriting sempat tambahin cabe botolan juga, tapi memang lebih mantep pakai cabe potong. Sambil nulis ini juga gw ngiler. Hahahaha….

Makan di sini harus fokus menghadap piring menurut gw. Karena meleng dikit ada aroma durian dari sebelah yang siap memecah perhatian. Kalau Pak Keriting harus fokus karena gw berkali-kali minta tukaran piring. Menurutnya makan dari yang berkuah ke gorengan itu juga memecah konsentrasi. Hahahah… Btw Pak Keriting sempat nanya, “Walaupun namanya Kwetiaw Sapi, tapi karena tempatnya di sini ada ga ya muslim yang mau makan?”. Gw cuma nunjuk satu mbak-mbak berhijab yang datang sama gengnya.

Total damage kita makan berdua tadi malam itu Rp 119.000. Sayangnya Pak Keriting lupa tanya harga makanan per porsinya berapa. Pengalaman pertama makan di sini sih kita berdua puas ya. Kwetiawnya sendiri sudah lembut, ndak terlalu tebal. Paduan bumbunya juga seimbang. Isiannya ramai. Sama kwetiaw kuahnya itu masih panas sampai seruputan sendok terakhir. Mantep banget! Menurut gw tempat makan ini kurangnya cuma satu. Ndak punya menu dessert. Padahal gw udah intip-intip kulkasnya siapa tau ada pudding atau jelly. Kalau ada pasti sempurna deh. Habis makan yang gurih-gurih ketemu yang manis. Jadi makin banyak deh makannya. Hehehee….